Kategori
Daily Stories

Beberapa Mitos Yang (dulu) Aku Percaya

Karena kemarin aku menulis tentang mitos burung gagak, akhirnya terpikir untuk menuliskan beberapa mitos yang dulu sempat aku percaya.

Seperti yang selalu dikatakan orang-orang, bahwa apabila kita yakin akan sesuatu mitos, maka akan benar-benar terjadi. Demikian juga yang aku alami.

Beberapa mitos tersebut adalah mitos sederhana yang berhubungan dengan tanda-tanda di tubuh.

1. Telapak tangan kanan gatal

Dulu aku yakin apabila telapak tangan kanan gatal maka itu artinya akan menerima uang. “Uang masuk” istilahnya. Dan ketika aku meyakini itu, seperti itulah yang terjadi. Pagi terasa gatal maka ada saja alasan menerima uang entah dari siapa pun itu. Waktu itu aku masih bekerja di sebuah rumah sakit swasta dengan pasien dari kelas menengah ke atas. Tak jarang mereka memberi tips pribadi terhadap petugas tertentu. Walau pun kita menolak tetapi biasanya mereka memaksakan dengan memasukkan ke saku atau malah menitipkan ke teman. Waktu itu juga aku masih muda dan semangat dalam segala hal termasuk mengerjakan pekerjaan di luar jam kerja, misalnya merujuk pasien atau pun perawatan jenazah di luar jam kerja. Jadi kalau tangan kanan sudah gatal yang terpikir adalah dapat uang dari mana hari ini ya?

2. Telapak tangan kiri gatal

Hal ini kebalikan dari tangan kanan tadi. Kalau kanan pemasukan maka kiri pengeluaran. Dan itu benar-benar terjadi. Kalau sudah gatal pasti ada saja alasan untuk uang keluar. Walau pun awalnya kita merasa semua baik-baik saja.

3. Mata kanan kedutan

Aku tidak memisahkan atas dan bawah, yang penting kanan. Dan bila itu terjadi maka aku percaya pada hari itu akan melihat hal-hal yang membuat hati senang. Entah itu bertemu teman lama, kenalan dengan cowok ganteng, melihat hal baru yang indah, yang pasti segala sesuatu yang menyenangkan hati dan membuat bahagia. Sepanjang hari itu hati pun tentram sentosa.

4. Mata kiri kedutan

Sama seperti tangan tadi, maka mata kiri adalah kebalikan dari mata kanan. Bila kiri yang berkedut, bisa dipastikan pada hari itu akan mengalami satu hal yang membuat sedih, bahkan bisa menangis. Hari yang diawali dengan bahagia bisa berubah dalam sekejap untuk memenuhi pertanda tadi. Bukan dibuat-buat tapi pasti terjadi. Diusahakan untuk tidak terjadi pun pasti terjadi. Yang paling lucu, sering terjadi dalam hubungan dengan suami saat awal menikah dulu. Awalnya kami bercanda dan tertawa tapi entah bagaimana bisa karena satu kata akhirnya kami jadi ribut, berantem dan hasilnya hujan air mata.

Itu 4 mitos sederhana namun sempat aku percaya dalam kehidupanku. Mitos yang sewaku aku meyakini hal itu betul-betul terjadi dan berpengaruh dalam kehidupan dan keseharian.

Tapi sekarang semua itu sudah aku abaikan dan mengganggap bukan sesuatu yang layak terus dipertahankan untuk dipercaya. Terutama setelah aku membaca renungan khotbah terkait hal tersebut.

Awalnya tidak mudah melepaskan hal yang sudah sempat menguasai pikiran begitu lama. Sederhana memang, tetapi bisa mempengaruhi kehidupan. Tapi dengan membawa ke dalam doa dan mohon pertolongan Tuhan, maka hal tersebut ternyata bisa dilepaskan.

Begitu hal tersebut dilepaskan dari hati dan pikiran maka mitos tersebut pun seolah hilang kekuatan dan tidak mempunyai arti lagi dalam kehidupanku. Bila mengalami, pikiran refleks mencari sebab musabab. Misalnya mata kedutan, ternyata memang karena lelah atau kurang tidur. Yups, sesederhana itu.

Gassmom, 270720

Iklan

Oleh Sondang Saragih

Semua baik, apa yang Tuhan perbuat dalam hidupku.
Everymoment Thank God.

32 replies on “Beberapa Mitos Yang (dulu) Aku Percaya”

Mitos ke ibu hamil paling banyak yang kutemui moms, hal2 yang masih bikin kita mikir β€œbenar gak sih?” Hahahaha.. alasannya macam2, dengan memegang pedoman β€œkata orang dulu ….”

Nice post moms πŸ₯°

Disukai oleh 1 orang

Sampai saat ini untuk saya tentang mitos masih berlaku..karena hampir semua yg aku jalani pasti ada tanda2nya…contoh seperti mata kedutan sebelah kanan pasti saya akan dapat proyek atau pekerjaan baru.dan itu kejadian.jika mata kiri saya bakal sedih,entah itu di marahi saat bekerja atau apa saja yg sedih…andaπŸ‘πŸ‘πŸ‘πŸ‘ mau mengulas tentang mitos ini..sekalipun sudah usang di kalangan milenia..burung prenjak yang kalau bunyi pasti akan ada tamu besar pun kadang kejadian.πŸ™πŸ™πŸ™πŸ™πŸ™..

Disukai oleh 1 orang

Berarti mitos mata hampir sama pengalaman kita ya Pak.
Kalau burung prenjak, aku malah belum pernah dengar…
Di sini penanda tamu itu adalah kupu2. Duluuuuuu,,,,, itu pun sempat aku yakini dan selalu terbuktiπŸ˜€πŸ˜€πŸ€­πŸ€­

Suka

Kalau kupu2 yg besar warna kecoklatan biasanya dari kalangan pejabat,mulai tingkat kecamatan atau Polsek,sampai tingkat kabupaten.jika burung prenjak adalah keluarga yg lama sudah hampir 5 tahun keatas belum kembali,dan saat itu kembali penanda nya burung prenjak bunyi mulai pagi sampai sore di depan rumah.biasanya itu sampai 1 mingguan mbak..dan mitos itu jarang orang yang memahami karena unsurnya ada kesirikan..kalau di masukkan ke ranah agama.tapi bagi keluarga saya??saya pisahkan antara mitos karena kejadiannya sering dan kebetulan agar kita tidak pergi jauh…dan agama tetap yg paling utama kita yakini πŸ™πŸ™πŸ™πŸ™.

Disukai oleh 1 orang

Ya benar Pak. Kupu2 besar coklat penanda bukan orang sembarangan. Mantap juga kalau bisa dipisahkan begitu ya, karena diakui atau tidak diakui banyak kejadian sebenarnya sudah ada pertanda sebelumnya tetapi kebanyakan mengabaikan.. walaupun pun akhirnya, semua hanya mampu berkata bahwa itu sudah waktunya harus terjadi. Padahal, kalau mau memasang intuisi sedikit saja, semua bisa dihindari. Tapi itulah,,, kembali ke agama tadi😊

Suka

Jika saya berpikir tentang mitos??manusia harus menyatu dengan alam…sedang kan alam saja bisa paham akan kebahagiaan manusia???tapi manusia nya kurang peka,cenderung mengabaikan…kebahagiaan individu bisa di rasakan oleh lingkungan sekeliling dan alam sekelilingnya…contoh adalah tentang burung dan kupu2?semua mengiringi kebahagiaan manusia..seperti kekeringan pun sudah ada tanda nya…jika burung baris mengarah ke Utara orang dulu bilang akan ada kemarau panjang???jika di logika di sepanjang pantai memang mengarah ke utara.yg di selata. Cenderung ombak nya besar.ahirnya burung baris yg putih mengarah ke Utara??karena dari pantai arah selatan adalah pegunungan dan persawahan kering…dan jika akan musim hujan burung baris pun mengarah ke selatan…artinya mitos juga mengarah ke logika…sayangnya logika nya terbantah di anggap mistis dan mitos tadi.

Suka

Saya juga pernah percaya kalau lidah kegigit, katanya kita lagi diomongin orang πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ gak tahu deh dengarnya dari mana. Tapi beberapa mitos lain yang saya ingat, biasanya kalau dikasih tahu sedari kecil dan terus-terusan, akhirnya terbawa-bawa sampai dewasa dan untuk hal tertentu terkadang bisa sangat diyakini dan tertanam dalam pikiran. Apalagi untuk mitos yang diceritakan memiliki dampak yang berbahaya. Misalnya kalau ke pantai atau gunung tertentu, gak boleh menggunakan warna pakaian tertentu juga. Entah benar, entah tidak, bingung juga kalau berhubungan dengan dunia gaib. Di budaya kita di Indonesia kayaknya memang cukup berkaitan antara apa yang disebut mitos dengan sesuatu yang dianggap pamali.

Disukai oleh 1 orang

Kalau di daerahku, lidah kegigit itu katanya ingin makan daging ha ha ha,,, ketahuan dulu awak tinggal di kampung yang mana daging tidak bisa setiap hari dinikmati.
Mitos memang kita yakini karena dicekoki dari kecil.
Terkait pantangan ke suatu tempat,,, aku pernah dimarah2i emak2 sewaktu naik kapal di Danau Toba. Masalahnya sepele,,, karena aku bercermin pakai cermin tempat bedak. Sdh ditegur, semua mata memandang membuat malu. Padahal karena aku memang tidak tahu. Benar atau tidak, tapi mau tidak mau kalau berada di daerah orang sebaiknya kita turuti. Daripada kena marah seperti yang aku alami dulu.

Disukai oleh 1 orang

Saya kadang suka menciptakan mitos sendiri, biasanya pas nonton bola. Kadang saya mempercayai kalau tim yang saya dukung di babak pertama kalah, maka di babak kedua saya akan merubah posisi menonton, misal dari duduk di lantai jadi rebahan di kursi… Kadang berhasil, dan sering gak ngaruh… Tapi tetep sering saya lakukan… πŸ˜€

Disukai oleh 1 orang

Dulu kalau mata kanan kedutan, katanya ada yang lagi ngomongin hal-hal baik tentang kita, kalau mata kiri kedutan ya sebaliknya. Di daerahku gitu Mba mitosnya πŸ˜‚

Disukai oleh 1 orang

Oh, beda berarti ya. Kalau di sini, telinga panas yang artinya diomongin orang. Tapi kan kalo orang lain yang melakukan tidak bisa kita uji benar tidaknya. Makanya aku tulis yg berhubungan dengan diriku sajaπŸ˜€πŸ˜Š

Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s